hening...

Sekelumit cerita dari malang – bromo (2)

June 2, 2010
3 Comments

Day 2

Petualangan dimulai tepat jam 12 malem. Gw beserta romobongan turun dari kamar ke lobi hotel, buat persiapan ke Bromo. Satu singlet, satu kaos tipis, satu jaket tebel, dan satu jaket tipis menyelimuti tubuh gw. Bawahan, standar ajah, cd sama celana panjang kargo. Perlengkapan tambahan yang gw sarung tangan sama sapu tangan.

Berangkat naek mobil yg udah disiapain sama EO. Pintu masuk ke Bromo ada 2, kalo dari barat : Wonokriti, dari timur : Cemorolawang. Berhubung gw dari barat maka mobil gw mengarah ke Wonokriti. Di sini pun rasanya ada 2 jalur mobil (ato lebih?). Satu yg aga jauh tapi relatif jalannya lebih landai dan ga berkelok kelok. Nah kebetulan gw ngambil jalur yang satu lagi, curam dan beloknya lebih patah2.

Di mobil gw duduk paling di depan. Awalnya si gw masi bisa tidur di mobil tapi tiba2 pas mo masuk jalur alternatif ini gw kebangun. Dan ternyata emang itulah start dimana jalur naik nya mulai menggila. Jalur mobil ini sangat tidak direkomendasikan buat pengemudi amatir dan juga kondisi mobil bener2 harus sehat. Rem lo ga beres, ato lampu lo ga nyala.. selamat nyemplung ke jurang. Untung aja pas waktu gw naek pemandangan aga gelap, tapi kebetulan lagi purnama si, yah.. jurang2nya aga keliatan sedikit. kekekeke…

Bagi yg mabok darat, sekali lagi saran, minumlah obat anti mabok, ato tidur sekalian. Sampai di tempat parkir mobil paling atas kalo ga salah sekitar jam setengah tiga. Altitude di HP cum GPS gw ngeliatin angka 1900an kalo ga salah. Disini banyak pedagang jualan cum tukang sewa jaket, sarung tangan, balaclava dan sejenis jenisnya. Dinginnnya menurut gw si ga terlalu lah, cuma gw make sapu tangan gw buat dijadiin masker nutupin idung sama mulut, supaya aga angetan. Anginnya juga ga kenceng sampe nusuk2 tulang, sarung tangan aja akhirnya ngga gw pake, tangan gw masukin ke kantong jaket ajah. Di tempat transit ini, semua mobil diwajibkan ganti Hard top, kalo motor si banyak yang nekat sampe penanjakan. Pun kalo Hard topnya abis, katanya si dibolehin bawa mobil pribadi (4wd) ke atas, cuma biasanya si pake driver lokal yang emang udah pengalaman.

Satu hard top isinya 5 – 6 orang. Ganti ke hard top, perjalanan pun gw lanjutin ke penanjakan (tempat ngeliat sun rise). Kondisi medan hampir sama pas waktu naik tadi, kelok2 cuma sekarang gw udah lebih feel safe soalnya supirnya dah pengalaman banget dan juga mobilnya yang 4200 cc. Nah kalo dah sampe penanjakan ini baru untung2an. Karena ga ada lahan parkir di penanjakan, maka mobil parkir ya di pinggir kanan kiri jalan naik itu. Makin malam nyampe di atas, maka jalannya makin deket ke tempat ngeliat sun rise, makin subuh, jalan kaki nya bisa ampe 2 km.  Tapi ga usah khawatir, banyak abang ojek yang udah standby kok. 😀 Sekali lagi driver2 hard top ini unjuk gigi. Tanpa adanya lokasi parkir dan tempat muter yang memadai, mereka berani dan bisa membalikkan muka mobil buat siap untuk turun nanti pagi.

Suasana di penanjakan si hampir sama kaya di kawah tangkuban perahu kali ya.. Ada tukang jualan jagung, wedang, pop mie, dkk. Tempat ngeliatan sunrisenya juga simpel aja si, kotakan ada tempat duduk nya. Pas gw kmaren kesana mah dah kaya pasar, rame banget… Nah bagi yang demen fotografi carilah spot yang paling oke buat foto anda. Di penanjakan ini ada dua jenis foto yang bisa lo ambil. Langit sunrise ato bromo kena sinar matahari pagi. Posisi keduanya bertolak belakang, jadi lo ga bisa ambil barengan.

Walaupun gw kmaren ga liat buletan matahari muncul dari ufuk nan jauh disana, kesan magis tetep kerasa banget.

Cloudy.

Misty.

The dawn and the mount itself.

“berbagi waktu dengan alam, kau akan tahu siapa dirimu yang sebenarnya…

Hakekat manusia..” -OST Soe Hok Gie-

Puas poto2 minum and makan jajanan anget2, jam 7 an gw beserta rombongan turun menuju ke kawahnya. Turun dari penanjakan ke dataran berpasir lebih gila lagi curam turunan sama beloknya. Supir hard top gw bilang, elevasi turunannya sampe 40 derajat. Udah gitu pake acara papasan pula sama mobil yang mau naik, ditambah lagi ada jalan yang aga.. ehm.. longsor sedikit. Again, no need to worry. Drivernya dah skill banget lah, hard topnya juga masi sehat2.

Begitu udah sampe dataran pasir, perjalanan di lanjutin ala paris dakar. Dataran berpasir, semua supir2 hard top memacu mobil dah kayak racing. Bener loh, gw ampe excited sendiri. Berasa paris dakar yang kaya di tipi2 😀 Tapi kalo dah di dataran pasir ini sebaiknya pake masker, pasirnya terbang2an soalnya. Beberapa ratus meter dari pura di Bromo, Hard top ini kemudian berhenti dan parkir. Mereka cuma nganterin sampe sini. Kalo yg mo ke pinggir kawah bisa jalan kaki, ato naek kuda Rp 100 ribu PP. Kebanyakan disini kuda poni, kecil2. Kalo yang biasa naek kuda mungkin ga terlalu was was, tapi kalo yg ga berani lumayan menegangkan. Medan nanjaknya soalnya lumayan ngeriin. Pasirnya suka gugur2 gitu. Kudanya aja kadang2 kakinya ngepot2. 😀 Kalo mo sampe pinggir kawah bukan berarti tinggal naek kuda, masih ada sekiatar 200an anak tangga yg harus di naikin buat sampe pinggir kawah. Di kawahnya sendiri si kmaren gw liat kering. Cuma ada asap menyembul dari sela2 batuan.

Selesai dari kawah bromo, gw dan rombongan ngelanjutin perjalanan ke savana. Posisinya ada di belakang kawah bromo, naek hard top tadi sekitar 20 menitan. Tanah lapang nan luas, dengan latar belakang langit biru dan hijaunya bukit. Pas banget buat poto2.

Dari savana lanjut lagi ke pasir berbisik. Hamparan pasir hitam luas dengan beberapa batu muntahan waktu bromo meletus. Silakan berpose ala Dian Sastro di film pasir berbisik disini. Selesai di pasir berbisik, wajarnya hard top2 itu kembali nganterin penumpang ke lokasi awal, cuma, berhubung kita pengen pulang lewat probolinggo karena alasan perut, mobil hard top itu nganterin kita ke cumorolawang. Turun dari cumorolawang ga seekstrim dari wonokitri

Dari cumorolawang back to Malang. Sampe malang udah sore.

Malemnya sempet ke Batu Night Spectaculer. Semacam taman ria tapi cuma buka malem hari. Di BNS ada macem2 wahana, gokart, rumah hantu, kicir2, wahana lampion, dsb. Cocok nya sih buat anak2 sama teens, orang2 tuanya bisa nunggu di Food Court. Di food court ini juga ada pertunjukan air mancur menari yang kaya di GI + permainan laser yang cukup lumayan. Permainan lightingnya di bawah sedikit, ga beda jauh2 amat lha, sama Song of The Sea nya punya P. Sentosa, Singapura. Cuma yang di BNS belum bisa nyiptain layar halus dari butiran air, sama gambarnya masi standard lah, blom ada cerita kaya di Singapur tapi…. sangat nasionalis. Kmaren soalnya lagu pengiringnya lagu perjuangan. 😀

Day 3

Bermodal travel seratus ribu, gw balik dari malang balik ke jogja. Berangkat dari malang jam 8 sampe jogja jam 5. Another road trip, another sight seeing, another adrenaline rush! :D. Oiya, seratus ribu itu travel point to point (bebas dimana mo dijemput dan diantar) dan juga udah termasuk makan siang!

Ah negeriku, ternyata dirimu punya banyak sudut lain yang belum ku eksplor.

Advertisements

Posted in life, me, senyum hari ini

Sekelumit cerita dari malang – bromo (1)

June 2, 2010
Leave a Comment

where to start?

okeh… perjalanan dimulai dari jogjakarta. Dari jogjakarta, gw nyobain kerata parahyangan trasnformasi a.k.a Malabar. (bandung – malang). berangkat dari jogja jam 12 malem. Lucunya… either dari malang ato dari bandung, dua kereta malabar ini ketemuan di jogja jam 12 an. Mesti dengerin announcement yang bener supaya tau naik dari peron berapa. Sekedar tambahan, gw sebenernya takjub juga dengan announcement yang ada di stasiun Jogja, pengumumannya dua bahasa jo : Indonesia & Inggris, mungkin karena banyak turis asing di jogja kali ya.

Gw ambil kelas bisnis. Pas gw naek si sebenernya ada orang yg tidur di bawah kursi gw, tapi diusir juga mau kok. 😛 Standar kelas bisnis lah, tidur ya ga bisa nyenyak banget, tapi bisa tidur; kebangun sekali kali kalo pas berenti di stasiun. Pas pagi baru lah gw ngobrol sama seat-mate gw. Ternyata dia orang cambodia, yang lagi kuliah di UGM, mau ke Malang karena ada acara kumpul2. Si anak-teknik-cambodian ini udah fasih juga bahasa Indonesia, kalo aja dia ga ngobrol sama temennya yang bener2 keliatan foreigner, mungkin gw ga akan nyadar kalo dia cambodian.

Day 1

Jumat pagi jam 8an gw sampe Malang. Berbekal archieve IBP, gw jalan kaki menuju bunderan depan DPR /DPD (?) paling juga cuma 500 meter dari stasiun. Buat anak fotografi,  tempat ini katanya bagus buat maenan makro(?) gw juga ga ngerti itu apaan si.. hehe.. Tapi dari pandangan mata, taman teratai di bunderan ini emang ciamik. Tamannya bersih nan terawat. Destinasi selanutnya is alun2. Nanya porter di stasiun si mending naek angkot aja ke alun2, tapi kalo kata archieve IBP, ke alun2 bisa ditempuh dengan jalan kaki. Jalan lah gw. Pemandangan khas kolonial -gedung tua, pohon tua- nemenin jalan kaki gw. Emang aga jauh si kalo jalan kaki, tapi ga sejauh itu kok. Lagi pula gw emang sengaja ngabisin waktu sampe jam 2, soale blom bisa check in di regent park.

Sampe alun2 ternyata udah rame juga. Kebetulan hari itu hari Jumat, gw ketemu anak berbaju gamis lumayan banyak lalu lalang. Niatnya si begitu sampe alun alun gw mo nyari sarapan. Apa nyana, pujasera yg direkomendasikan seorang teman ternyata belon buka. Mo nyari rawon nguling, di Jakarta juga ada dan gw cukup males buat naek becak kesananya. Berhubung waktu itu gw sakit perut, pergilah gw ke Mesjid Jami, mesjid jadul di depan alun2. Sebenernya si mesjidnya masi ‘tutup’ buat dibersiin buat jumat’an. Gw aja pas nanya ke merbotnya di mana WC nya diarahin ke WC umum di alun2, males banget! Dengan modal nekat dan muka badak ya gw tetep masuk aja. Rasa2nya kan ga mungkin di usir 😛

Air banyak, suasana kondusif maka setoran pun lancar. Udah lembam duduk di karpet mesjid, ditambah sejuknya udara malang, gw belain2 tidur daripada cari brunch. Barulah abis jumatan gw pergi cari makan ke pujasera yg direkomendasiin si ncang. Satu porsi nasi gila dan dua buah lumpia basah sukses mendarat di perut gw. Maknyus… Kelar mangan, gw menuju ke hotel, dah bisa check in soalnya. Kalo kata orang yg gw temuin di mesjid, ke regent park bisa jalan kaki, kalo nanya pak pol gw disuruh naek angkot GA. Berhubung gw ngeyel dan percaya bahwa orang masjid ga boong, lagi, jalan kaki lah gw ke regent park hotel. hehe.. jauh  ya ternyata… 20 menit lah.. 😀 Tapi no problemo, sampe hotel kan gw bisa mandi n leyeh2. Di hotel gw bareng rombongan outting kantor nyokap. Sorenya ke toko antik oen bentar (kalo di Jakarta mirip2 Ragusa), malemnya makan di… gw-lupa-nama-restonya. Persiapan buat ke bromo nanti malam jam 12.

*bersambung..

**udah ngantuk dan besok nguli jam 7 -curcol mode-


Posted in life, me, senyum hari ini
« Previous Page