hening...

Selat segar, Keraton Solo, dan air terjun jumok | March 23, 2011

Kemarin dengan bermodal wacana dadakan, gw berdelapan sukses mengarungi Jogja – Solo – Air terjun Jumok – Jogja.
Dengan avanza sewaan kita bertujuh berangkat dari Jogja jam delapan lewat. Mampir klaten, buat jemput co-pilot cum tour guide yang mana juga masi rekan tim hore juga. Perjalanan Jogja – Solo di kemudikan oleh supir *trajos — supir ugal. Biasa lah, berhubung wacana dadakan, dah sampe Solo bingung deh mau kemana. Seperti biasa kalo bingung mending kita cari makan dulu.

Okeh pemberhentian pertama ialah rumah makan kusuma sari. Emang dari Jogja dah diniatin kalo ke Solo paling ngga ada wisata kuliner lokal yang harus diicip – icip. Kuliner khas Solo ada banyak, cuma kemaren pada pesen selat segar, kalo gw si makan selada paris. Emang ni Solo, makanan lokal nya terpengaruh Eropa sono. Selada paris itu seperti steak daging pada umumnya, cuma dagingnya daging giling disiram kuah cokelat hampir kaya semur; pake mix salad. Kalo selat segar, mirip semur ada dagingnya sedikit, tambah pake wortel, kacang panjang, telur, kentang, lobak n bawang merah mentah. Oh satu lagi, pake semacam mentega manis (?) biar kuah nya lebih juicy dan berat, soalnya kuahnya relatif encer. Minumnya pada es kelapa kopyor, kalo gw es rujak degan. Yah, intinya sama2 es kelapa lah. Nah sambil makan ini, akhirnya kita mutusin kalo destinasi selanjutnya adalah museum Keraton Solo.

Perjalanan dalam kota, ganti supir cewe. Ga sia2 perjuangan emansipasi wanita Ibu RA. Kartini. Di dalam mobil avanza itu, terdapat 4 orang cowo dan ternyata kami pun cowo2 itu sukses semuanya menjadi penumpang😀. Museum Keraton Solo ini juga kerasa banget aroma eropa nya. Disekeliling pendopo banyak banget patung patung eropa nya. Patung2 ini merupakan hadiah dari Itali. Tapi jadinya aga aneh juga, aga ‘nabrak’ antara kebudayaan Jawa digabung dengan patung2 Itali ini. Oiya, kalo mo masuk ke area sekitar pendopo, pilihannya antara pake sepatu atau nyeker. Museum nya kurang terawat, aga berdebu, dan masih mendingan Keraton Jogjakarta. Selesai dari keraton, lapor diri sama Tuhan dulu di mesjid di depan keraton. Nah biasalah, masalah timbul lagi, mo kemana kah setelah ini? Sebenernya ada beberapa tempat andalan si kalo ke Solo, ada beberapa pasar, ato sentra batik, cuma berhubung anggota tim belum ada yg jadi ibu2, males lah ke tempat2 itu. Akhirnya kita muter2 kota sampai akhirnya masuk ke kampus UNS. Mau ngapain? Yak benar. Mau cari makan (lagi) sambil kongkow2. Hehe cuma karena ga ada orang Solo asli, jadi bingung deh mo milih makan dimana. Eh kebetulan nemu warung makan SS. Ini mah di Jogja juga ada, tapi karena emang mo cari makan berat, mo makan beneran, kita pilih yang pasti2 aja. Soalnya abis ini mo niatan ke air terjun parang ijo.

Ganti supir lagi, abis makan gw mengambil alih kemudi ke arah Tawangmangu. Bermodalkan sok tau, telpon dan tanya sana sini, sampailah di air terjun parang ijo. Jalanan ke sana udah teraspal dengan baik, emang katanya air terjun Jumok ini baru diresmiin sama ibu bupati. Air terjun parang ijo, air terjun jumok sama candi sukuh terletak dalam satu kawasan wisata. Sebaiknya mobil yang kesana harus sehat. Tanjakan nya curam (mungkin bisa sampe 45 derajat) dan tinggi pula. Avanza penuh 8 orang, matiin AC, gigi 1 ternyata kuat juga kok sampe air terjun. Hihi, pas tanjakan dah pada diem semua. Hening. Sebelah kiri langsung jurang tanpa pembatas, kabut udah terlihat di atas sedikit, cuaca sedikit gerimis. Sampe air terjun masih ujan, jadilah 4 orang jalan duluan ke air terjun, udah aga reda, gw plus tiga orang teman akhirnya nyusul. Ah.. nikmatnya alam. Air terjun parang ijo ini udah dipoles. Campuran antara alam dan artifical manusia. Jalan setapaknya dah bagus, pake batu alam. Dingiiin… segar… Main becek2an… foto foto…. pulang deh.

Sepanjang jalan pulang ditemenin ujan terus dari Solo sampe Jogja. Mampir klaten buat nurunin co-pilot. Sampe Jogja juga masi sempet minum2 di d’cinnamon, sayang mobilnya bisa sampe jam 8 soalnya😛

Capee.. tapi puas.

Perjalanan kaya gini bukan cuma seru di tujuannya aja tapi di perjalanannya itu sendiri. The journey itself, not necesarilly on the destination. Di mobil bisa maen bully2an, nyanyi2, dan ketawa ketiwi😀

All in all kita berdelapan tiap orang ngeluarin duit Rp 75.000. Itu udah termasuk buat sewa mobil + bensin, makan dua kali, tiket masuk museum dan air terjun. Plus2 dikit buat parkir sama minum2 di d’cinnamon itu.

Dan sekarang, saatnya kembali ke rutinitas kuliah….


Posted in senyum hari ini

Leave a Comment »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: